hati nurani seorang manusia

Bismillah.

Salam dakwah buat kepada seluruh ummat manusia.

Sedikit kata-kata motivasi buat semua hari ini : Pada hakikatnya kita semua manusia ini pelbagai jenisnya, pelbagai ragamnya. Tugas kita adalah meraikan keadaan mereka semua dan menerima dengan hati yang sangat terbuka. Kerana kita sendiri manusia yang juga ada ragamnya.

********

Hati nurani manusia itu penting untuk dijaga.
Hati adalah sumber segala.

Hati yang melentur keadaan amal kita.
Hati mungkin dapat dilihat.
Namun, keadaan nurani tersembunyi di sebalik tabir.
Menyimpan satu kuasa yang amat besar.
Kuasa ini mana mungkin dapat diraba dengan pancaindera.

Nurani inilah memandu kita dalam dua jalan yang terbentang buat manusia.
Jalan baik dan jalan buruk.
Boleh diumpamakan seperti seorang ayah mengajar anaknya, seorang guru yang menasihati anak muridnya.

Inilah kuasa hati nurani.
Bukan sahaja membentuk moral, malah membentuk seluruh aspek seorang manusia itu.
Hati manusia, perasaan kemanusiaan inilah tiang moral dan sendi yang pertama.

Dalam kita membina tarbiyyah seorang manusia,
Kita mula dengan pembentukan hati nurani manusia.

Dalam kita membina iman seorang manusia,
Kita mula dengan tempat asalnya iman itu berpunca, juga hati nurani manusia.

Dalam kita membina ummah dan kemenangan,
Perlu kita menguasai hati-hati nurani manusia.

Penting bukan,
Menguasai hati manusia ?
Seolah kau akan dapat menggengggam seluruh jasadnya dan semangatnya.

Hati nurani manusia perlu sentiasa dibasahkan.
Perlu sentiasa diingatkan.
Perlu sentiasa dibangunkan.
Perlu sentiasa dilatih.

Kerana hati nurani inilah yang mempunyai kuasa yang bakal mendokong kita saat menghadapi badai-badai dunia.
Menghadapi ragam-ragam manusia.
Menghadapi mehnah-mehnah dalam jalan dakwah ini.

Hati nurani yang basah dan suci, inilah hati nurani yang cukup mudah untuk dilentur.
Sewajarnya, inilah keadaan hati nurani seorang manusia yang bernama mukmin.

Mukmin itu perlu sentiasa membasahkan hatinya.
Mukmin itu perlu sedar dengan cepat andai hatinya sudah kering.
Mukmin itu perlu sedar betapa pentingnya dia merencanakan amalan hatinya.

Keadilan itu bukan terletak dalam bunyi huruf undang-undang, melainkan dalam hati nurani hakim yang melaksanakannya.

 

Dan apa yang akan menolong hati nurani ini menjadi lebih suci dan terpelihara ?
Iman.

Iman yang sentiasa dipelihara dan dipulihara.
P&P.

Di waktu berjalan dan waktu henti,
Dia menjaga imannya.

Di waktu siang dan malam,
Dia menjaga imannya.

Di tempat terbuka dan di tempat yang tertutup,
Dia menjaga imannya.

Bagi si mukmin,
Iman mengajar dia agar tidak melakukan sekecil-kecil perkara yang dapat merobek kesucian imannya.
Iman memberitahu dia tiada apa perkara yang dapat kau sembunyikan dari Dia yang Maha Melihat.

Tidakkah engkau perhatikan , bahawa Allah mengetahui apa yang ada di langit dan bumi ? Tiada apa perbicaraan rahsia antara tiga orang, melainkan Dialah keempatnya. Dan tidak ada lima orang, melainkan Dialan yang keenamnya. Dan tidak ada yang kurang dari itu, atau lebih banyak, melainkan Dia pasti ada bersama mereka di mana pun mereka berada. Kemudian, Dia akan memberitahukan kepada mereka hari kiamat apa yang telah mereka kerjakan. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. ( 58 : 7 )

 

Apa jua jenis urusan, kita sentiasa ada pengintai yang Maha Bijaksana, lagi Maha Kuasa.
Tuhan mengintai kita dari jauh atau dekat bukan sepertimana manusia mengintai manusia yang lainnya.

Tuhan mengintai kita untuk menjadi hakim kepada segala perbuatan kita.
Dan hasilnya akan dibentangkan pada hari akhir nanti.
Tertayanglah segala, tersingkap hijab yang kita sangkakan mampu menutup pandangan-Nya.

” Rendahkan suaramu, takut-takut nanti apa yang kita rancangkan diketahui oleh Tuhan si polan.”

Ya, ini mukmin yang tidak bijaksana dalam mengatur pacuan iman dan hati nuraninya.
Kerana itulah perlunya iman untuk memberi acuan sempurna hati nurani seorang manusia.

Seorang mukmin tahu bahawa  dia akan diperiksa setiap pelusuk mengenai perbuatannya.
Namun apa yang memberi keyakinan ?

Iman yang memberi keyakinan dan kepastian.
Malah, setiap masa seorang mukmin itu dihimpit pelbagai persoalan dalam melaksanakan amalannya.

Akan dikerjakankah ?
Mengapa dikerjakannya ?
Untuk siapa dia mengerjakannya ?
Bagaimana nilai kerjanya ?

Saat ini, iman di dalam hati nurani seorang manusia menjadi alat timbang tara.
Kerana iman itu jika dipupuk elok,

Akan sentiasa berbisik dalam lubuk hati manusia dengan suara-suara kemuliaan.

Ini bukan khayalan,
Atau gambaran atas kertas putih semata,
inilah kenyataannya !

Betapa hati nurani yang bersumbukan pelita iman mempengaruhi seluruh aspek kehidupan seorang manusia.

Dahulu aku bangga,
Mempunyai hati,
Menyelongkar apa itu rasa cinta,

Dahulu aku bangga,
Mempunyai hati,
Mampu mengangankan segala,

Dahulu aku bangga,
Mempunyai hati,
Membongkar segala rahsia,

Tetapi kini,
Aku derita mempunyai hati,
Kerana dengan hati,
Aku akan ditanya,

Aku bagai tidak menyedari hakikat sebenarnya,
Hatiku ini perlu dijaga,
Aku bagai terleka,
Membiarkan ia rosak dipengaruhi dunia.

Aduhai manusia,
Andai kau mengerti hakikat ini,
Kau juga akan ketakutan,
Kau akan gentar,
Kau akan menangis teresak-esak,
Kau akan menginsafi segalanya.

sekian,

~si pensel kecil
pemilik hati yang sentiasa menadah cinta dari Tuhannya. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s