dalam menyambut kepulangan fitrah

Bismillah.

Salam Aidilfitri buat tetamu yang datang menyinggah.
Di kesempatan yang mulia ini, saya ingin memohon maaf di atas segala salah dan silap yang saya lakukan, sama ada sengaja atau tidak sengaja.

******

Bakal menyambut fitrah yang akan kembali.
Dan telah berlalunya satu bulan yang amat barakah bagi mereka yang beriman.

Perginya satu, datang satu yang kemudian.
Sudah menjadi adat, ada pertemuan pasti ada perpisahan.

Saat bertemunya kita dengan Ramadhan,
Hati melonjak keriangan.

Ya, di ketika inilah pahala amal ibadat digandakan berlipat-lipat kali ganda.
Ya, di ketika inilah qiyamulail senang untuk dilakukan kerana mudah bangun awal (sahur).
Ya, di ketika inilah nafsu makan dan minum dapat dilatih dengan lebih sempurna (bulan seterusnya, senang sikit nak diet).

Tidak, ini adalah tanggapan hamba Ramadhaniyyin, bukan rabbaniyyin.
Tanggapan bagi mereka yang beriman dengan keadaan, bukan beriman dengan Allah itu sendiri.
Memang benar, Ramadhan adalah hadiah dari Allah kepada kita.
Tetapi bukankah Ramadhan juga ada penghabisannya ?
Maka, apakah erti kehambaan kita pada bulan yang lainnya ?
Dan apakah keimanan kita akan terhenti di situ ?

Sungguh, hamba yang rabbbani itu beriman pada Tuhannya setiap masa.
Setiap ketika.
Setiap keadaan.
Setiap tempat.

Kerana dia tahu, dia adalah hamba kepada Tuhannya sepanjang masa selagi nyawanya belum diambil, selagi nafasnya belum terhenti.

Allahuakbar !
Allahuakbar !
Allahuakbar !

Laungan takbir kemenangan dilaungkan.
Berkumandang di televisyen, corong-corong radio.
Paling manis adalah apabila kita sendiri yang melaungkannya, bukanlah sekadar mendengar.

Namun, dalam beroleh kemenangan, telah adakah kebebasan ?
Telah wujudkah kesedaran dan keinsafan ?
Telah datangkah satu pembaharuan ?

Kebebasan dalam erti kata hamba kepada Allah, bukan lagi hamba kepada hawa nafsu.

Kesedaran dan keinsafan dalam beribadah. Muhasabah kembali nilai-nilai ibadah yang dipersembahkan kepada Allah sebelum ini.

Satu pembaharuan yang melahirkan seorang insan yang seolah baru sahaja dilahirkan dari  rahim ibunya. Suci dan bersih.

Mengapa kepada fitrah yang baru ?
Bulan Ramadhan adalah satu bulan penyucian.
Satu bulan pembersihan.

Penyucian buat ruhiyyah seorang hamba.
Pembersihan buat hati seorang manusia.

Setelah bergelumang dunia, dilanda badai-badai kehidupan selama 11 bulan lamanya, kita dihadiahkan satu bulan untuk kita seolah berehat sebentar dari penatnya dunia.

Untuk peroleh kembali tenaga.
Untuk peroleh kembali kesejahteraan rohani.

Ahlan wasahlan Ya Ramadhan !
Ucapan agung diucapkan bagi menyambut kedatangannya.
Ternyata tetamu-tetamunya dipilih dengan teliti.
Dan barakahnya bulan ini adalah bagi sesiapa mereka yang berusaha ke arahnya.

Dan kini,
Selamat tinggal Ramadhan.
Pelbagai persoalan mula timbul dalam benak pemikiran.

Apakah aku sempat berjumpa dengan Ramadhan pada tahun-tahun seterusnya ?
Ah, tidak berani untuk dijamin sesiapa.

Apakah Ramadhan yang baru sahaja selesai ini telah aku manfaatkan sebaiknya ?

Dan kini, setelah berakhirnya Ramadhan kita kembali kepada fitrah yang asalnya.
Ada sesetengah pendapat mengatakan adalah kerana ada ibadat tertentu tidak boleh dilakukan pada bulan-bulan lain melainkan Ramadhan sahaja.
Ada pula pendapat kerana syaitan telah dilepaskan dari belenggu mereka dan akan kembali dengan kerja mereka menghasut manusia dan mengheret manusia ke arah kecelakaan.

Namun, bagi saya,
Fitrah yang dimaksudkan adalah fitrah manusia yang memerlukan agama Islam sebagai cara hidupnya.

Kami terjaga (di petang hari) dalam fitrah Islam, dan kalimat ikhlas dan dalam agama Nabi kami, Muhammad S.A.W dan dalam millat (ajaran) bapa kami Ibrahim yang hanif (lurus) sedang dia bukan seorang musyrik.

Doa ma’thur yang kerap kita ulang setiap pagi dan petang.
Memberi keyakinan kepada kita agar menjadikan Islam itu adalah fitrah seorang manusia.

Apa jua agama anutannya, Islam adalah yang terbaik.
Apa jua pegangannya, Islam adalah sebaik-baik pegangan.
Apa jua celupan atau tali pergantungan, Islam adalah sebaik-baik pilihan.

Bulan Ramadhan seolah membuka hijab hati yang dahulunya payah untuk memahami erti sebuah kehambaan.
Bulan Ramadhan seolah memberi nafas kepada jasad yang dahulunya hanya bergantung kepada kebahagiaan yang dijanjikan dunia.

Kesimpulannya, bulan Ramadhan adalah satu bulan yang ingin mengajar kita agar kita kembali kepada fitrah kita yang sebenarnya.

Dan bila fitrah telah tersedia dengan baik ketika Ramadhan, maka kita akan menjadi produk yang tahan lama pada bulan-bulan seterusnya sehinggalah kita bertemu semula dengan bulan Ramadhan yang seterusnya, biiznillah.

Bulan Ramadhan, bulan untuk mengecas kembali.
Bulan Ramadhan, bulan latihan.
Bulan Ramadhan, bulan persediaan.

6 bulan sebelum bertemu Ramadhan,
” Ah, lama sudah aku merindu. Cepatlah kau datang memberi kasih kepadaku. ”

Setelah bertemu Ramadhan,
” Tidak puas aku memadu kasih  denganmu. Sebulan itu ku rasakan bagaikan sedetik yang berlalu begitu sahaja.”

Rindunya kita terhadap Ramadhan bagaikan Qaisy yang merindui Lailanya.
Sayangnya kita terhadap Ramadhan bagaikan kasih sayang seorang ibu kepada anaknya.
Cintanya kita terhadap Ramadhan bagaikan sang isteri yang tidak pernah berbelah bahagi cintanya terhadap suami tercinta.

Begini hebatkan penangan Ramadhan ?
Ya, sebegini hebatnya.
Malah, lebih hebat lagi.
Sehingga tertangis tangisan-tangisan kesyahduan menangisi pemergian.
Sehingga muram wajah tatkala mengerjakan terawih pada malam yang terakhir.

Biarlah nafsu itu lebur rantainya dari badan ketika Ramadhan.
Biarlah kita terlepas dari perangkap sama duniawi ketika Ramadhan.

Dalam menyambut kepulangan sebuah fitrah,
Maka wajarlah dan haruslah,

PERSEDIAAN KE ARAHNYA SERAPI YANG MUNGKIN !

*******

Untuk kamu. 

Buat yang saya kenal dan saya tidak kenal,
Buat yang saya pernah bersua dan tidak pernah bersua,
Saya meminta seribu kemaafan dari kalian.

Moga Ramadhan yang telah berlalu adalah antara Ramadhan yang terbaik.
Dan berdoalah dari awal agar Ramadhan seterusnya menyambutmu kembali.
Teruskanlah keistiqamahan kamu dalam beribadat yang telah kau latih selama sebulan lamanya.

Allahumma balighna Ramadhan !

Eid Mubarak! Taqabbalaha minna wa minkum…

p/s : akan bersolat sunat Hari Raya bersama Ikhwanul Muslimin. moga Allah permudahkan !

Advertisements

2 thoughts on “dalam menyambut kepulangan fitrah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s