iman mengajar kita mencintai manusia

Bismillah.
Salam Ramadhan Kareem untuk kesemua pembaca yang senantiasa dihujani rahmat Allah sentiasa, inshaAllah !
Moga tidak terlambat lagi untuk anda semua menghayati bahagian kedua Ramadhan kali ini. Mohonlah maghfirah dari-Nya untuk dosa-dosa yang sengaja dan tidak sengaja anda lakukan, dosa-dosa yang kecil dan besar, dan dosa anda kepada sesiapa sahaja di atas muka bumi ini.
Paling penting, mohonlah keampunannya seikhlas mungkin.
******
Iman dan kehidupan,
Iman mengajar cinta akan kehidupan,
Iman juga mengajar cinta akan kematian,
Iman mengajar cinta terhadap manusia,
Iman juga mengajar cinta terhadap alam dan seisinya.
Bagaimana ?
Akan terasa jika kita menghamparkan tikar iman ke dalam seluruh kehidupan kita.
Segalanya kita nilai dengan iman.
Segalanya atas kehendak iman.
Segalanya untuk meningkatkan dan memelihara iman.
Mana mungkin seorang mukmin itu melakukan sesuatu perkara yang sia-sia.
Kerana dia tahu, perkara yang sia-sia tidak akan membuahkan imannya.
Kerana dia tahu, perkara yang sia-sia adalah bukan atas kehendak imannya.
Kerana dia tahu, perkara yang sia-sia tiada nilai langsung dalam iman.
Kesimpulannya, iman adalah sangat penting dalam hidup seorang manusia.
Apatah lagi bagi mereka yang bergelar mukmin.
Walaupun kesimpulan in seringkali dibuat oleh akal, namun terasa sukar sekali untuk diterjemahkan kepada hati dan amal.
Ramadhan hadiah untuk orang beriman.
Syurga hadiah untuk orang beriman.
Malah, iman adalah hadiah paling berharga untuk orang beriman.
Dengan iman, kita bertambah yakin.
Dengan iman, ruhiyyah bertambah hidup.
Dengan iman, pengharapan seakan menjadi kenyataan.
Dari persperktif dakwah dan tarbiyyah sendiri, kita tahu bahawa tarbiyyah ini adalah untuk menjaga iman kita sebagai seorang manusia.
Manusia tidak dapat menjamin keadaan imannya selagi mana dia sendiri tidak berusaha untuk menjaganya.
Ijlis bina nukmin sa’ah.
Duduk sebentar, beriman sejenak.
Kalam yang seolah menjadi kelaziman apabila mula mengenal usrah dan sebagainya. Dan kalam ini seolah memberi pengertian mengapa kita sertai semua ini.
Betapa pentingnya untuk memelihara iman kita walaupun sejenak.
Mukmin yang sedar betapa penting untuk memelihara iman dirinya, dia adalah seorang manusia yang tahu nilai dirinya.
Tanpa iman, hidup seorang manusia terasa hambar.
Tanpa iman, hidup seorang manusia hanya menyimpan anganan kosong.
Tanpa iman, hidup seorang manusia ibarat mengharapkan kebahagiaan yang tidak akan datang.
********
Bagaimana iman mengajar kita menyintai manusia yang lain ?
Hakikatnya, memang orang beriman itu perlu menyintai segenap manusia.
Kerana mereka adalah cucu-cucu Adam A.S.
Kerana mereka menyembah Tuhan yang sama.
Kerana pegangan aqidah mereka sama.
Kerana musuh yang perlu mereka perangi adalah sama.
Kerana matlamat dan tujuan hidup mereka juga adalah sama.
Dengan iman, kita buang segala sempadan dan apa jua pangkal perpisahan.
Berbezanya warna kulit, kaum, bangsa dan tempat asal itu hanyalah bukti betapa Allah itu adalah Maha Bijaksana.

Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah penciptaan langit dan bumi, perbezaan bahasamu dan warna kulitmu. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui. (30 : 22 )

Mana mungkin sempadan itu yang kita gunakan semata mencapai matlamat kita sahaja.
Ternyata di situ, ini adalah bukti kepada kepentingan sendiri semata.
Dan siapa kita untuk meletakkan sempadan itu ?
Bukankah Allah telah mengatakan bahawa manusia yang terbaik dalam kalangan kamu adalah yang paling bertaqwa ?
Bukankah Allah telah mengajar kita untuk menghormati segenap ciptaan-Nya ?
Bukankah dakwah ini sendiri mengajar kita untuk menyeru kepada seluruh umat manusia sehingga tertegaknya kalimah al-haq di atas muka bumi ini ?
Bukankah hadis Rasulullah menyeru kita untuk mengambil hal urusan muslim yang lain ?
Maka, masihkah kita berperikemanusiaan andai masih diletakkan sempadan itu ?
Seru apa sahaja,
Banggalah dengan apa sahaja,
Percayalah,
Ia hanya terhenti di situ.
Seru Islam,
Merasai izzah dengan Islam,
Percayalah,
Kau akan menang.

Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti. (49 : 13 )

Memang Allah mencipta kepelbagaian ini untuk kita saling mengenal.
Saling berkongsi semangat perjuangan.
Saling berkongsi kasih dan sayang.
Sungguh, orang yang beriman itu tiada perasaan kebanggan tentang keturunan darah, kebanggan daerah tempat lahir, tidak ada rasa dengki antara berbagai-bagai lapisan masyarakat atau pertentangan kelas dan tidak ada rasa kedengkian perseorangan. Yang ada hanyalah perasaan cinta dan kasih sayang, persamaan dan persaudaraan antara segenap umat manusia. (dipetik dari kata-kata Yusuf Al-Qardhawi)
Melayu yang Islam.
Atau,
Muslim yang berbangsa Melayu.
Kita ini Islam pada yang utama.
Kerana ini adalah cara hidup kita yang sebenar-benarnya.
Melayu atau apa jua jenis bangsa.
Malaysia atau apa jua negara.
Bahasa Malaysia atau apa jua bahasa.
Ini hanyalah garisan sempadan secara lahiriah, bukan batiniah.
Ini hanyalah identiti ‘palsu’.
Identiti kita yang sebenar adalah, ” Aku adalah Islam ! ”
Perbezaan ini, jika diteliti dengan betul, inilah yang akan menghancurkan hammasah kita semua membina barisan-barisan yang kukuh untuk memperjuangkan agama ini.
Bayangkan dalam satu batalion tentera yang menghimpunkan sekalian tentera-tentera Islam untuk membebaskan Palestin,
” Woi, kau melayu duduk sanelah. Melayu kat belah kanan sana.”
” Apahal pulak mamat Omputih ni menyelit kat sebelah aku. ”
” Walaweh, orang Arab ni main kasar pulak dengan aku. Kang ada yang makan penampor ni. Tak start lagi perang dengan Israel, kang dengan dia ni aku perang dulu.”
(ok, ini hanya imaginasi saya semata)
” Wahai sekalian tentera di bawah pimpinanku, bersatu hatilah kalian semua. Kita semua mempunyai matlamat yang sama. Maka, cintailah kematian ini lebih dari hidupmu. Bayangkan syurga di hadapan matamu. ” kata ketua mereka semua.
Dan jika perbezaan ini yang kita pertahankan, kita telah menutup identiti kita yang sebenar.
Kerana Islam membahagikan manusia kepada dua golongan sahaja.

” Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir berperang di jalan taghut. Sebab itu, perangilah kawan-kawan syaitan itu, sesungguhnya tipu daya syaitan itu sangat lemah.” (4 : 76 )

Kebencian orang-orang yang beriman itu hanyalah pada satu lapangan sahaja.
Benci kerana Allah.
Benci kerana mempertahankan kebenaran.
Dan jika perbezaan ini yang kita pertahankan, kita tidak lagi mengenal musuh kita yang sebenar.

Sirah Islam yang gemilang satu ketika dahulu, juga memperlihatkan khalifah-khalifah Islamiyyah memperjuangkan agama Islam, menegakkan kebenaran.
Mereka menolak perbezaan-perbezaan ini kerana yang lebih penting adalah seruan kebenaran.
Kerana mereka tahu, kesemua golongan manusia berhak menerima Islam.
Dan agama Islam ini adalah sebenar-sebenar agama untuk seluruh manusia yang berada di atas muka bumi ini.
Dan jika kita meletakkan perbezaan ini di tempat yang utama, di manakah letaknya ummat Islam yang lain tetapi berbeza bahasanya, berbeza bangsanya, berbeza negaranya dalam kepentingan kita memperjuangkan dakwah ini ?

Palestin.
Iraq.
Turkistan.
Somalia.
Mereka tidak menagih simpati kita untuk mengambil berat akan hal mereka.
Memang menjadi tanggungjawab kita untuk mengambil berat tentang mereka.
Islam mengikat hati-hati penganutnya untuk menangis bersama-sama, bergembira sama-sama.
Islam mengajar ummatnya untuk saling bergantungan antara satu sama lain.
Islam menyuruh ummatnya mengikat kekuatan berteraskan aqidah kerana itulah kekuatan yang teramat hebat.
Maka, para dua’t sekalian,
Haruslah kau memahami erti perjuangan yang sebenar,
Allah ghayahmu,
Syahid setinggi-tinggi citamu,
Kesatuan hatimu,
Bersama kesatuan hati dua’t-duat yang lain,
Menjadi ombak besar,
Yang bakal membelah taghut !
p/s : Malaysia-Thailand-Somalia-Indonesia-Mesir-Turkistan-Filipina
Iftar jamaie bersama antunna benar-benar mengajar erti rabithah hati kepada ana.
Betapa dakwah ini bersifat a’lamiah !
Moga kita semua terus tsabat inshaAllah !

p/s : terkesan setelah membaca buku Iman Wal Hayah (Iman & Kehidupan) karangan Dr. Yusuf Al-Qardhawi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s