kerana doa

Bismillah.

Salam tarbawi buat para pembaca semua.

Moga-moga bahagian pertengahan Ramadhan ini diwarnai dengan permintaan-permintaan pengampunan yang sentiasa menghiasi taubat dan sampai ke arasy-Nya, inshaAllah !

*******

Kesalahan dalam permintaan.

Bukan perkara biasa.
Bukan perkara yang tidak patut dipandang remeh.

Dan hidup kita ini kita dianjurkan untuk meminta kepada Rabb yang sememangnya sifat-Nya adalah Maha Memakbulkan.

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka memperoleh kebenaran. (2 : 186 )

Hati kita yang diruntun gelisah, maka kita meminta ketenangan.
Pelbagai masalah menimpa kehidupan, maka kita meminta jalan penyelesaian.
Kekuatan untuk terus istiqamah dalam jalan ini semakin pudar, maka kita meminta kekuatan demi kekuatan.
Perlakuan hamba yang tidak pernah suci dari noda, maka kita meminta pengampunan.
Hidup yang penuh permainan dan penipuan, maka kita meminta kebenaran.
Dihimpit kecurangan, kita meminta kesetiaan.

Permintaan dari seorang hamba.
Disempurnakan oleh Sang Rabb yang Maha Mendengar.
Terkadang disempurnakan oleh manusia, dengan keizinan dari Yang Maha Mengetahui.

Sentiasa kita meminta apa yang kita tahu tanpa mengetahui apa yang kita perlu.
Sentiasa kita menjelaskan apa yang terbaik untuk diri sendiri seolah mengetahui itu sebenarnya yang terbaik. (bukan Allah lebih mengetahui ? )
Sentiasa kita meminta-minta tanpa memikirkan apakah kita benar-benar telah menunaikan apa yang Dia minta dari kita.
Sentiasa kita risau dengan apa yang bakal kita dapat dari permintaan-permintaan kita tanpa memikirkan sebenarnya sudah ada kesalahan dalam cara kita meminta.

Ada atau tiada rasa dalam jiwa untuk sentiasa meminta ?
Setiakah kita meminta-minta hanya semata pada Dia ?

Ketika ini cinta memanggil-manggil kalbu untuk menyatakan rindu kepada-Nya.
Bila susah.
Bila ditimpa masalah.
Bila mahukan sesuatu.

Bukankah kehambaan itu pada setiap masa ?
Bukankah Dia sentiasa Maha Mendengar ?
Bukankah kita ini memang sifatnya meminta-minta ?

Hanya Allah-lah tempat kita senantiasa memohon pertolongan.
Hanya Allah-lah tempat kita senantiasa meletakkan pergantungan.
Hanya Allah-lah tempat kita senantiasa bertawakkal.

Doa atau permintaan melambangkan betapa seorang hamba itu benar-benar tertakluk di bawah perancangan Tuhannya.

Doa dan permintaan menunjukkan kelemahan seorang hamba dalam merencanakan hidupnya sendiri.

Doa dan permintaan adalah rezeki yang kita nikmati dalam milik Dia.

Dan kita terus meminta dan meminta.
Satu demi satu kita sebutkan.
Satu demi satu kita senaraikan.

Tidak kira masa tidak kira tempat.
Sama ada secara sengaja atau tidak sengaja.
Secara formal atau tidak.

Pastinya, kita tidak tahu dalam segunung permintaan yang kita ajukan apakah kesemuanya berjawab.
Cukup dengan keyakinan kepada Allah dan rasa kehambaan menghambat diri ini untuk terus meminta.

Cepat atau lambat,
Tertunai atau tidak,
Itu tidak menjadi persoalan.

Persoalannya,
Adakah kita benar-benar bersih dan suci meminta-minta kepadanya ?
Adakah kita benar-benar bersedia untuk menerima apa natijahnya ?

Bersih dan suci dalam erti kita meminta itu kerana kita yakin kepada Dia.
Bersedia itu dalam erti kita redha dengan apa jua yang bakal kita peroleh.

Tika kau berdoa,
Kau menganggap jarak antara kau dan Tuhan,
Jauh bintang yang tidak tercapai dek tangan,
Jauh tingginya langit di atas,
Kau salah,
Malah,
Kau tidak lagi mengerti,
Jarak antara kau dengan Dia,
Lebih dekat,
Berbanding hablil warid pada lehermu,
Bisikan mulut,
Bisikan hati,
Dia tahu,
Dia dengar,
Tiada apa,
Tidak mungkin,
Kau sorok,
Atau kau sembunyi.

Doa senjata mukmin.
Musuh yang sentiasa gentar terhadap permintaan-permintaan orang mukmin.
Musuh yang gelabah setiap kali kita menyebut-nyebut nama Allah dalam doa.
Musuh yang gelisah mendengar gema ucap amin seolah keajaiban itu milik kita.

Keimanan yang memberi kesegaran untuk terus berdoa.
Keimanan seolah memacu suara yang terpendam untuk dilafazkan.

Seolah Allah itu sedang berkata kepada kita,
” Aku harapan kepada semua hamba-Ku.”
” I am your Only hope.”

Dan mukmin-mukmin menyahutnya,
” Kami akan terus berharap.”
” We keep hoping.”

Kita meminta jannah yang paling tinggi.
Kita beramal sehabis baik.

Kita meminta keputusan yang terbaik.
Kita berusaha dengan usaha yang paling maksimum.

Maka, sebelum kau menadah tangan,
buanglah sebarang sangkaan yang bakal merosakkan doa tersebut.

Sangkaan yang bakal menghilangkan keyakinan.
Sangkaan yang bakal menjadi virus-virus negatif menghantui hati.

Inilah satu misteri antara Tuhan dan hamba-Nya.
Hubungan yang tidak akan putus.
Hubungan yang mengusik kalbu.
Hubungan yang penuh kasih dan sayang antara keduanya.
Hubungan yang membuatkan kita terasa begitu istimewa menjadi hamba-Nya.

Dan salah satu misteri yang tersorok di sebalik hubungan ini adalah doa-doa yang sentiasa menjadi alat penghubung antara kita dan Dia.

Jika kau masih kurang meminta, maka perbanyakkanlah.
Jika kau sudah banyak meminta, maka perbanyakkanlah lagi.

Minta sehingga kau benar-benar puas.
Minta sehingga kau benar-benar hayati apa yang minta.
Minta sehingga menitis air mata bercucuran.
Mintalah selagi diberi masa.
Kerana permintaan ini tidak mungkin mampu kau pohon kepada manusia.
Adakah selain dari Allah ?

Jangan putus asa.
Bukan sekadar pada usaha.
Tetapi juga pada doanya.

Maka, seimbangkanlah.

Allah Al-Mujib.
Allah As-Sami’.

Allah Maha Memakbulkan.
Allah Maha Mendengar.

Allah memakbulkan permintaan kepada sesiapa yang meminta kepadanya.
Allah mendengar setiap satu permintaan.

Maka, telitilah dalam permintaan.
Tekunlah dalam meminta.

 

p/s : terharu bila ada ukhti saya mendoakan agar saya  Berjaya dalam imtihan nanti. Dan, kejayaan saya itu hanyalah semata untuk agama. InshaAllah !

Advertisements

2 thoughts on “kerana doa

  1. akk <3<3
    long time not hear bout u :)
    busy exam ea :)
    ape2 pun sy doakan akk berjye.. n akk pun doa jugak ea..
    macam yg entry akk ni :)
    best of luck 2 u ya ukhti..
    insyaallah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s