menulis tentang keizinan

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.

Moga usrah yang kita hadir selama ini benar-benar menjadi nukleus tarbiyyah buat kita semua.

Jika tiada usrah, carilah satu untuk diri sendiri.

*******

Menghirup udara dengan keizinan.
Melihat dan mendengar dengan keizinan.
Berkata-kata kepada yang lain dengan keizinan.
Tidur dan bangun kembali dengan keizinan.
Makan dan minum dengan keizinan.
Keizinan meliputi saat mula awal kehidupan sehingga akhir hayat.

Sungguh, hidup ini penuh dengan keizinan pemilik segala keizinan.

Keizinan adalah salah satu bentuk rezeki yang saya kira paling besar datang dari Dia.
Keizinan dari-Nya dan dari selain dari-Nya tidak sama.
Keizinan dari-Nya tidak akan boleh dihalang oleh orang lain.
Keizinan dari Dia yang menentukan segala aspek kehidupan kita.
Sampai bila kita akan berada di dunia.
Dengan siapa akan kita menjalin persahabatan.
Dan dalam jalan apa kita berada.

Segala yang tertakluk dalam keizinan-Nya tidak kita ketahui.

Kita sebagai hamba, terus meminta dan meminta untuk hasanah di dunia dan akhirat.
Untuk menerima apa jua situasi yang mendatang, kita redha dan bersabar.
Kerana kita meyakini apa jua yang datang dari-Nya adalah yang terbaik.
Dan paling bertuah buat kita adalah keizinan-Nya datang dengan pilihan yang mengiringi bersama.
Namun, dalam memilih itu turut ada jua campur tangan-Nya.

Kerana itu, selalu kita melafazkan dalam doa rabithah kita,

Tunjukkanlah kepada hati-hati ini
Akan jalannya yang sebenar
Penuhkanlah piala hati ini
Dengan limpahan iman, keyakinan dan keindahan tawakkal kepada-Mu
Hidup suburkanlah hati-hati ini
Dengan makrifat pengetahuan yang sebenar tentang-Mu

Jika Engkau mentakdirkan mati
Maka matikanlah pemilik hati-hati ini
Sebagai para syuhada dalam perjuangan agama-Mu.

Dan dengan pelbagai pilihan yang didatangkan, kita juga harus berusaha dengan apa yang dipilih.
Berusaha juga satu keizinan dari-Nya untuk kita terus peroleh pahala.
Untuk terus kita membuktikan keupayaan kita sebagai seorang manusia.
Dan, jelas membuktikan  sunatullah itu wujud.

Keizinan-Nya membuktikan Dialah penguasa segala.
Keizinan-Nya membuktikan Dialah Maha Menentukan segalanya.
Keizinan-Nya semacam kita yang menunggu lampu hijau di atas jalan raya.

Hijau tandanya jalan.
Merah tandanya berhenti.
Jika ‘hijau’ dari-Nya, tanda ianya boleh dilakukan.
Namun, ‘hijau’ dari-Nya bukanlah mudah semacam yang kita saksikan.
‘Hijau’ dari-Nya adalah apa jua yang berlaku ke atas hidup anda hari ini dan seterusnya.

Itu keizinan dari-Nya.
Rancanglah apa jua, usahalah sehebat mana,
Jika tiada izin dari-Nya, maka apa yang kita rancang, apa yang kita usahakan tidak mungkin sama dengan apa yang kita harapkan.
Inilah erti keizinan yang sebenar.

Bukan bermakna kita tidak perlu merancang.

Bukan bermakna kita tidak perlu berusaha.

Betapa kita sebagai seorang manusia,

Apatah lagi bagi seorang daie harus memahami konsep keizinan ini.

Keizinan Allah lah yang menyebabkan keberadaan seseorang untuk berada di atas jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

“ Allah tak izin aku untuk berada di atas jalan dakwah ni, nak buat macamana? ”

Kalau pegang pada konsep keizinan, ayat itu memang pasti kesahihannya.

Tetapi jika pegang pada konsep usaha dan pilihan yang kita ada, terbuktilah bahawa kenyataan di atas tidak akan bertahan selamanya.

Dan sungguh, saya jujur mengakui, keberadaan saya di atas jalan dakwah dan tarbiyyah ini adalah belas kasihan dan izin dari-Nya.

Setelah,

Saya didatangkan dengan pelbagai pilihan, dan saya berusaha untuk mencari jalan kebenaran.

Dan saya yakin, keizinan dari-Nya akan bertahan jika saya benar-benar memanfaatkan diri atas jalan ini.

Menjadi kader dakwah yang berguna.

Menjadi kuda dakwah yang boleh ditunggang.

Menjadi daie yang boleh digunapakai.

Tambah dengan doa saya yang tidak putus-putus meminta dari-Nya untuk mendapatkan keizinan.

Biiznillah.

Dengan lafaz ini, seolah kita patri janji.

Janji dengan Allah kita akan berusaha.

Janji dengan Allah kita akan mengakui kekuasaan-Nya.

Keizinan dari Allah menyerupai takdirnya.

Cuma kita yang perlu menggunakan perkataan ini tepat pada masa dan situasinya.

Keizinan dari Allah menampakkan perihal Dia yang Maha Pengasih dan Penyayang.

Takdir dari Allah menunjukkan tulisan-Nya di Luh Mahfuz tidak boleh diubah sesiapa.

Dan sempena Ramadhan yang bakal menjelang ini, kita selalu berdoa agar Allah menyempatkan kita berada dalam bulan yang penuh mulia ini.

Bulan Ramadhan yang lazimnya kita war-warkan keistimewaannya bila sudah berada di tengah-tengahnya. Dan, bila kita sudah hampir mengahbiskannya, kita sudah mula kehilangan ruhiyyah untuk terus mentarbiyyah diri.

Bulan Ramadhan adalah bulan untuk mereka-mereka yang beriman dengannya.

Di sinilah, ujian untuk menjadi hamba-Nya yang lebih bertaqwa.

Di sinilah, ujian untuk menjadi seorang manusia yang kuat mujahadahnya.

Di sinilah, ujian untuk seorang daie untuk lebih dekat kepada Tuhan-Nya dan semakin sibuk dengan dakwahnya.

Allahumma balighna Ramadhan.

Allahumma balighna Ramadhan.

Allahumma balighna Raamdhan.

Keizinan dari Allah untuk kesemua hambanya sampai kepada bulan Ramadhan, mungkin ada, mungkin tidak untuk kita.

Sungguh, keazaman untuk kita meminta keizinan dari-Nya semakin membuak-buak.

"Diriwayatkan dari Sahl bin Saad r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya di dalam Surga itu terdapat pintu yang dinamakan Ar-Rayyan. Orang yang berpuasa akan masuk melalui pintu tersebut pada Hari Kiamat kelak. Tidak boleh masuk seorangpun kecuali mereka. Kelak akan ada pengumuman: Di manakah orang yang berpuasa? Mereka lalu berduyun-duyun masuk melalui pintu tersebut. Setelah orang yang terakhir dari mereka telah masuk, pintu tadi ditutup kembali. Tiada lagi orang lain yang akan memasukinya" [Bukhari-Muslim]

Di kesempatan ini, saya ingin mengajak anda semua agar bersedia menghadapi Ramadhan sebagaimana Ramadhan sedia menyambut kita.

Sediakan ruhiyyah anda.

Sediakan kekuatan tubuh anda.

Sediakan ruhiyyah anda untuk berlatih selama sebulan melakukan segala penambahbaikan diri.

Manfaatkan sebaiknya keizinan dari Allah yang membenarkan anda berada di dalam bulan Ramadhan nanti.

Bulan Ramadhan ini, kesannya 6 bulan sebelum dan 6 bulan selepasnya.

Cukup setahun.

Jika seorang mukmin benar-benar manfaatkan Ramadhan ini sebagai satu bulan tarbiyyah diri, ternyata anda seorang mukmin yang tidak melepaskan peluang.

Pelbagai nama diberi kepada Ramadhan.

Al-Mubarak.

Al-Kareem.

Dan lain-lain.

Berikan nama baru untuk Ramadhan anda kali ini.

Universiti Ramadhan.

Waktu kuliah :  Azan Subuh – azan Maghrib, setiap hari.

Subjek utama yang akan dipelajari : taqwa, sabar, iman, lawan nafsu .

Subjek minor atau subjek tambahan :  solat tarawih, tilawah Al-Quran, qiyamullail.

Fokus kuliah : Hati

Hari istimewa : Lalilatul Qadar

Pelajar : Diri sendiri

Alat Bantuan Mengajar : Al-Quran, hadis yang membincangkan fadhilat bulan Puasa, apa jua bahan bacaan yang dapat memberi tazkiyyah hati.

Bayaran : Niat yang ikhlas dan sah.

Dilarang ‘tidur’ (LEKA) di dalam kelas.

Tumpukan perhatian di dalam kelas.

Pastikan kesemua subjek CEMERLANG dalam peperiksaan.

Pastikan diri anda diCALONkan pada hari istimewa untuk mendapatkan hadiah daripada ‘Canselor’.

Bayaran mesti dilangsaikan pada waktu yang tepat.

Kalau tak LULUS, TAK BOLEH naik tahun.

Keizinan bukan sekadar keizinan, tetapi harus dimanfaat.

 

Mungkin senang untuk aku minta,

Mungkin senang untuk aku merayu,

Tetapi susah untuk aku mendapatkannya.

 

Izin manusia,

Izin di dunia,

Izin Tuhan manusia,

Izin meliputi semua.

 

Izin Dia,

Bukan untuk semua,

Bukan untuk segala,

Izin Dia,

Perkenan raja kepada rakyatnya.

2 thoughts on “menulis tentang keizinan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s