sajak Bismillah

Dengan lafaz bismillah,

Biasanya kita mulakan sesuatu,

Terkadang pada lisannya,

Bukan pada hatinya,

Bukan pada amalnya.

Dengan lafaz bismillah,

Kita mengenal erti satu urusan,

Mungkin senang,

Mungkin susah,

Pastinya, sentiasa ada campur tangan Dia,

Senang dengan izin dari-Nya,,

Susahkerna ujian dari-Nya.

Dengan lafaz bismillah,

Kita memulakan hari,

Cerah atau gelap,

Akan hadapi,

Dengan bantuan dan perlindungan dari-Nya.

Dengan lafaz bismillah,

Meyakinkan aku akan 99 nama-Nya,

Menghidupkan jiwa yang basah,

Lebih mengerti empunya Dia yang ada nama seperti kita,

Ternyata,

Nama-Nya lebih indah,

Nama-Nya lebih sempurna,

Nama-Nya menjadikan hidup lebih bermakna,

Mungkin inilah pengertian bismillah yang sebenar.

Dengan lafaz bismillah,

Juga pendahuluan dakwah,

Kerana dakwah ini atas nama-Nya,

Kerana dakwah ini kerana-Nya,

Namun terkadang,

Tercari juga di mana keikhlasannya,

Keikhlasan dakwah ini atas nama-Nya,

Hilang kerana dakwah menjadi rutin,

Hilang kerana tiada yang menghargai,

Hilang kerana kepenatan yang berganda,

Carilah kehidupan dakwah itu kembali,

Dengan nama-Nya.

Dengan lafaz bismillah,

Juga pendahuluan ukhuwwah,

Buat teman seperjuangan,

Bukan sekadar diredhai,

Bukan sekadar di dunia,

Biar ukhuwwah itu,

Berbunga di taman syurga,

Biar benar ukhuwwah itu,

Bertasbihkan nama-Nya.

Dengan lafaz bismillah,

Kita menyusun kata,

Menyusun langkah,

Mengislah manusia,

Membuka mata hati,

Mengubah cara fakir,

Tugas yang bukan mudah,

Mudah dengan kata,

Tetapi perlukan susunan,

Beserta strategi membina,

Tapi keberkatannya terasa ada,

Dengan nama-Nya.

Dengan  lafaz bismillah,

Kita terasa sumber kekuatan itu ada,

Kita terasa daya tolak dari-Nya,

Dugaan terasa mudah ditepis,

Cubaan terasa mudah dihadapi,

Sentuhan Rabbi itu sentiasa ada,

Meskipun jalan panjang,

Hidup penuh misteri.

 Dengan lafaz bismillah,

Dia sentiasa ada,

Dia yang kuat,

Memberi daya kepada yang lemah,

Dia yang kaya,

Memberi nikmat buat semua,

Dia yang lembut,

Belas kasihan tanpa mengira pangkat,

Dia yang pengampun,

Memaafkan kesalahan yang bertimbun.

Dengan lafaz bismillah,

Pada nama-namaNya,

Kita tahu perihal Dia,

Kita lebih cinta pada Dia,

Selagi nama-namaNya tidak dikenali kesemuanya,

Selagi itu usaha belum terhenti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s