bila alam menjadi bingkai kehidupan

Bismillah.

Salam dakwah buat pembaca semua.

Semoga hari ini alam masih menampakkan hikmah penciptaannya kepada kita semua supaya kita boleh senantiasa mengambil pengajaran darinya.

Kerana alam itu sememangnya makhluk Allah yang sangat taat !

********

Segan tatkala mata ini memandang alam setiap kali memandang mereka.
Segan dengan zikir mereka yang sentiasa berpanjangan kepada Allah.
Segan dengan ketaatan mereka yang tidak berbelah bahagi kepada pencipta mereka.

Dan milik-Nya apa yang ada di langit dan bumi. Semuanya hanya kepada-Nya tunduk. (30 : 26 )

Sungguh, benarlah Allah mencipta alam ini untuk menjadikan sumber muhasabah kehidupan kita semua !
Bukan sekadar menjadi hiasan mata, bualan mulut.
Tapi untuk mata hati menglihat dan mentadabbur dan bertafakur mengenainya.

Kecantikan alam itu memang tiada tolok bandingnya.
Syukur kepada Allah yang menciptakan mata sebagai alat untuk kita melihat.
Dan syukur juga kepada Allah menciptakan alam sebagai satu objek untuk dilihat.

Namun, apa perasaan kita bila melihat tanpa berfikir sejenak mengenainya ?
Atau itu sememangnya rutin yang kita lakukan sehari-harian.
Bila bangun, masih akan nampak matahari dan awan menghiasi langit.
Bila berjalan, masih akan nampak pepohon meredupkan pandangan.
Bila malam, masih akan nampak bulan yang bercahaya di atas sana, ditemani bintang-bintang.

Mungkin kerana kita melihatnya sebagai rutin, bukan sebagai satu hadiah kepada kita dari Allah.
Maka, kita tidak merasakan keistimewaan itu.

Alam yang banyak mengajar manusia.
Mereka ini tentera yang sangat patuh.
Lihat sahaja pada ombak yang memukul pantai.
Adakalanya tenang sahaja.
Adakalanya menjadi tsunami yang menerpa bumi.
Ini semuanya atas perintah Allah.
Dia yang mengatur segalanya.

Sungguh, kita tidak dapat menidakkan kehadiran dan kemanisan alam dalam kehidupan kita.
Bila alam menjadi bingkai kehidupan kita, akan mengembalikan rasa kagum kita kepada-Nya.

Alam ini akan kelihatan kosong bagi mereka yang tidak berfikir.
Alam ini akan kelihatan tiada apa bagi mereka yang tidak cuba menghayatinya.

Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya, Dia memperlihatkan kilat kepadamu untuk (menimbulkan) ketakutan dan harapan, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu dengan air itu dihidupkannya bumi setelah mati (kering). Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mengerti. ( 30 : 24 )

 

Atau masih kita rasa ada kelemahan pada alam yang telah Allah ciptakan ini ?
Kita rasakan tidak cantik air itu berwarna biru.
Kita rasakan burung perlu lebih sayapnya dari dua.
Kita rasakan langit itu akan jatuh satu hari nanti kerana tiada tiang memegangnya.

Yang menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Tidak akan kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang pada ciptaan Tuhan yang Maha Pengasih. Maka lihatlah sekali lagi, adakah kamu lihat sesuatu yang cacat ? Kemudian, ulangi pandangan(mu), sekali lagi (dan) sekali lagi, nescaya pandanganmu akan kembali kepada-mu tanpa menemukan cacat dan ia (pandanganmu) dalam keadaan letih. ( 67 : 3-4 )

Tidak ada kelemahan pada alam ini.
Segalanya tampak cantik.
Seakan sesuai dengan warna dan sifat yang telah Allah berikan.
Pandanglah berulang-ulang kali, nescaya kamu akan terasa satu nafas muhasabah yang sangat segar.
Jika kamu tidak beroleh kekuatan dari manusia (ukhuwwah), maka alam juga mempunyai kuasa itu.

Dan alam ini adalah untuk menunjukkan betapa hebatnya pencipta kita, pencipta alam ini.
Malah, Dia pencipta segala-galanya.
Segalanya di bawah tadbiran-Nya.
Guguran dedaunan, bilangan titisan hujan yang turun di satu tempat.
Semuanya diketahui-Nya.
Dan bertambah indah apabila alam ini saling bergantungan antara manusia.
Alam memerlukan kita, dan kita memerlukan alam.

Keluarlah menerokai keindahan bumi Allah.
Tatapilah sepuas mata kita yang dikurniakan Allah ini.
Tatkala kau ingin melakukan kebinasaan di atas bumi, ingatlah bukan sahaja Allah, malah alam ini turut memandang kamu.
Tatkala kau terasa malas untuk mengingati-Nya, maka ingatlah kepada zikir alam ini yang tidak pernah henti bertasbih memuji-Nya.
Tatkala kau terasa lemah, lesu, maka kau hayatilah kekuatan angin yang mampu menumbangkan segala di bawah kehendak-Nya.

Sungguh, apatah lagi bagi kita para dua’t, kita perlu lebih dekat kepada alam.
Kerana alam akan berkomunikasi dengan kita jika kita berusaha untuk memahami bahasa mereka.

Ada satu perumpamaan yang dibuat.
Daie ini bagai titisan hujan.

Dan Allah-lah yang mengirimkan awan, lalu (dengan itu ) menggerakkan awan , maka Kami arahkan awan itu ke suatu negeri yang mati (tandus) lalu dengan hujan itu Kami hidupkan bumi setelah mati (kering). Seperti itulah kebangkitan itu (35 : 9 )

Jika kita hayati semula kejadian hujan,
bermulanya dengan proses kondensasi.
Tersejatnya wap-wap air yang bersih dan suci.
Wap-wap air naik sendirian (individually).
Bayangkan kalau yang tersejat, air-air yang kotor, penuh kuman, rosaklah bumi.
Dan kemudian dikumpulkan dalam awan titisan-titisan air sehingga awan menjadi berat.
Dan awan yang berat itu digerakkan oleh angin ke tempat-tempat yang memerlukannya.
Lalu menyuburkan kawasan tersebut.

Perumpamaan yang cukup indah diberi oleh murabbiah kesayangan saya.
Katanya daie ini ibarat titisan hujan.
Daie ini perlu menjadi titisan air hujan yang bersih.
Bersih hatinya dari jahiliyyah.
Dan dikumpulkan di awan beramai-ramai.
Inilah lambang amal jamaie.
Kita bukan buat kerja berseorangan.
Kita buat kerja dakwah ini beramai-ramai.
Tautan ukhuwwah dibina erat bersama.
Lalu, turunlah titisan hujan itu ke muka bumi.
Semacam kita yang ditakdirkan ke mana sahaja, pasti dakwah itu akan kita bawa.
Macam para sahabat yang dihantar ke mana jua, Islam itu yang lebih utama.
Macam nila dititikkan ke dalam satu baldi air, maka birulah airnya.
Bertempatnya kita di suatu tempat meninggalkan kesan.
Bukanlah keberadaan kita di situ hanya sia-sia.

Kita para dua’t ibarat titisan hujan yang turun muka bumi, menyegarkan.
Bukan merosakkan.
Cuba lihat hujan asid, yang telah dicemari kotoran.
Maka akan merosakkan tempat yang ia hujani.
Semacam itu juga jika anda seorang daie yang masih berat dengan beban-beban jahiliyyah, anda hanya akan merosakkan dakwah itu sendiri.

Allah bersumpah dengan alam ciptaan-Nya.
Allah berfirman tentang alam dalam kalam-Nya.
Alam juga seperti kita, dari Allah ia datang, kepada Allah jua kembalinya.
Pada hari ini, mungkin kita masih mampu menghargainya.
Pada saat hari dimamahnya bumi, ditiup sangkakala, tiada lagi peluang buat kita.

 

Benarkan jiwa kita untuk mencintai alam,
Alam telah memberi persembahan menarik untuk bersama-sama dengan manusia,
Andai diri masih kaku,
Sekadar menjadi harapan palsu, 
Jangan pernah merasakan begitu,
Rasailah perdampingan dengan alam,
Jadikan alam ini sebagai satu kitab yang mengajarkan suatu ilmu, 
Biarkan sahaja hati kita ini mencintai alam,
Akan datanglah cinta kepada pencipta-Nya.

 

p/s : cuba tanya rakan-rakan yang suka ambil-ambil gambar, mereka mesti rasa sangat kagum kan. terasa muhasabah yang sangat banyak. Allahu rabbi !

-gambar yang cantik bukan datang dari cara mereka mengambill gambar, tapi alam ini yang sebenarnya super-cantik. kamera itu hanya mainan cahaya- (photographer jgn terasa)

p/s : terkesan baru-baru ini kami mentadabbur alam dan qiamullail open-air.

 

3 thoughts on “bila alam menjadi bingkai kehidupan

  1. Subhannallah… jzkllah ukhti..

    “Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut (menjadi tinta), ditambahkan kepadanya tujuh laut (lagi) sesudah (kering)nya, niscaya tidak akan habis-habisnya (dituliskan) kalimat Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (31: 27)

    smoga terus menjadi air hujan yg baik.. dan bermanfaat utk umat :)

  2. tepat sekali poin ukhti d situ.
    gambar-gambar pemandangan yang tiada cacat celanya, diambil dari angle mana pon tetap tidak kurang cantiknya.
    Kenara alam itu sendiri indah, seandainya tidak dinodai oleh tangan manusia secara berlebihan.
    nice entry.minta izin nak kongsi entries ye ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s