walau seribu batu

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.

*****

Walau seribu batu,
Kita akan tetap berjalan,
Kita akan tetap berlari,
Malah,
Kita akan tetap merangkak sekalipun,
Kerna kita tahu jalan dakwah ini masih panjang.

Walau seribu batu,
Aku tahu aku akan banyak terjatuh,
Namun jatuhnya aku,
Bukan tanda aku tidak akan bangkit kembali,
Aku akan tetap bangkit,
Dan kini aku pasakkan,
Aku tidak akan jatuh lagi dalam lubang yang sama.

Walau seribu batu,
Menghabiskannya sudah pasti dalam masa yang lama,
Dan aku tahu,
Dalam masa yang lama itu,
Aku akan banyak diduga,
Dan aku akan terus diduga dan diduga lagi,
Aku tahu itu bukan dugaan melemahkan,
Itu dugaan menguatkan,
Maka,
Akan ku hadapinya setabah mungkin.

Waalu seribu batu,
Aku kelihatan keseorangan,
Aku mengatur langkah sendiri,
Aku menangis sendiri,
Aku jatuh dan bangun sendiri,
Namun aku tidak akan lupa,
Dia yang sentiasa ada.

 

Kita cakap, jalan dakwah ini terlalu panjang.
Lalu kita simpan anganan yang panjang.
Dan kita berusaha sesungguhnya untuk mencapainya.
Namun,  dalam menyimpan anganan, adakah kita telah puas berusaha ?

Mungkin ya, mungkin tidak.
Pastinya, jalan dakwah bagi saya telah lama bermula dari dulu.
Sejak zaman Rasulullah lagi. Dan kini legasi dakwah itu diteruskan lagi oleh barisan-barisan yang faham akannya.
Baik yang muda mahupun yang tua.
Pemuda banyak tenaganya.
Yang tua banyak pengalamannya.

Kita saling melengkapi.
Dan kita bakal menggantikan mereka tidak lama lagi.
Kitalah pemuda itu.
Kitalah golongan itu.

Jadi, mulai sekarang janganlah kau terlalu menghimpitkan diri dengan masalah kau sendiri.
Jelas, masih banyak masalah yang perlu fikirkan.
Bukan memandang enteng begitu sahaja.
Kita bermimpi untuk ummah.
Kita bekerja untuk ummah.

Jika bukan kita yang menjadi pemuda itu,
Atau menunggu pemuda-pemuda yang lain berusaha ke arahnya,
Di manakah kita saat itu ?

Jadilah pemuda yang faham.
Jadilah pemuda yang cintakan akhirat lebih dari cinta dunia.
Jadilah pemuda yang tinggi himmahnya.
Jadilah pemuda yang khusyuk ibadahnya.
Jadilah pemuda yang murni akhlaknya.

Kerana ummah ini perlukan kita.
Ummah memerlukan golongan pemuda macam kita.

Pemuda itu tunggak sebuah negara.
Negara yang hancur akan terhasil dari pemuda-pemuda yang hancur.
Pemuda yang hancur akan menghasilkan negara yang hancur.

Mahukan kita menjadi pemuda yang hancur dan leka ?
Leka dari tanggungjawab sebenar.
Hancur dalam pembinaan dirinya.

Ya, sebab itulah lengkapilah diri kau wahai pemuda,
Dengan Islam agamamu yang sebenar,
Tarbiyyah yang bakal menjamin keadaan dirimu,
Dakwah yang bakal memandui perjalananmu yang masih jauh itu.

Usah lah kita merasakan kita terlalu selesa dengan dunia.
Kerana tanpa sedar, dunia ini kian tenggelam.
Tenggelam dalam kelekaan.
Dan kitalah,
golongan pemuda yang bakal mengejutkan dunia.

Kejutkan ummah,
Bangkitkan semangat ummah,
Jangan pernah putus asa dengan usahamu,

Kita bukan sahaja pemuda bangsa,
Malah bukan sahaja pemuda untuk sebuah negara,
Kita adalah pemuda ummah ini !

Wahai pemuda,
Sedarlah !

Kita bukan ingin menjadi pemuda yang sia-sia,
Kiat ingin menjadi pemuda yang berguna,
Berguna untuk bangsa,
Berguna untuk negara,
Malah berguna untuk agama.

Kita barisan pemuda yang memberi khidmat,
Setiap masa, setiap tempat,
Sebagai hamba kepada Allah,
Sebagai khalifah kepada bumi,
Sebagai daie kepada dakwah,
Sebagai penolong kepada agamaNya,
Sebagai pembantu kepada manusia.

sekian,
dari seorang pemudi yang akan terus menjaga hammasahnya demi agama !

 

 

4 thoughts on “walau seribu batu

  1. Journey of a thousand miles always begin with the first step.
    Some ran, some walk, while some other could only crawl.
    And some wish to remain static at the start, in their world, away from others.
    In this great long journey, some will perish, while the others continues
    As the burden of the mission is calling, ever calling, endlessly
    until we reached the final destination
    the eternal rest

    p/s:i wish i could have even half of ur strength ukhti. if only…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s