aku dan meja itu

Aku dan meja itu

Duduknya aku di meja itu

Saban hari

Menghitung masa

Apakah masa ini akan berakhir

Satu hari nanti.

******

Aku dan meja itu

Tersadainya aku dan ia

Di satu pelusuk

Di dalam perpustakaan usang

Di hujung desa

Desa yang jauh dari ibukota.

******

Aku dan meja itu

Bertemankan buku

Buku yang melihat aku

Buku yang memerhatikan aku

Barangkali menyimpan persoalan

Apakah tuan aku tidak mahu membaca aku

******

Aku dan meja itu

Ibarat saling menemani

Saling melengkapi

Setiap hari

Setiap masa

Semacam sudah mengikat janji

Untuk terus bersama.

*****

Aku dan meja itu

Masa kian berjalan

Mata kian layu

Lalu, aku tertidur

Bertemankan meja yang satu.

*****

Engkau wujud di dunia

Sama seperti aku

Namun, adakah kau berguna

Sepertimana aku ?

*****

Engkau tetap manusia

Aku kadang-kadang kayu

Engkau tetap manusia

Aku kadang-kadang besi

Ternyata kau hanya satu bentuk

Aku boleh dibentuk-bentuk

Namun, kau manusia

Manusia yang mempunyai hati

Hati yang diberi tuanmu

Supaya kau juga bisa dibentuk

Bukankah begitu ?

*****

Kau dari kilang

Aku juga dari kilang

Dulu aku akui

Aku megah kerana aku ciptaan terbaik

Tetapi setelah melihat engkau

Ternyata kau lebih baik dariku.

Tetapi betulkan begitu ?

*****

Aku  berkaki

Kau jua berkaki

Mungkin terkadang

Tampak aku yang lebih kuat

Kerana aku berkaki empat

Kau hanya berkaki dua

Aku bisa dipatahkan

Kau juga bisa dipatahkan

Tapi aku tidak punyai semangat untuk dipatahkan

Seperti kau

Kau yang bernama manusia

Manusia yang harus punyai semangat

Untuk terus bernyawa

Untuk terus berjuang

Adakah kau mahu terus mematahkan semangat itu ?

*****

Aku tetap aku

Kau tetap kau

Aku tetap meja

Kau tetap manusia

Aku pasti tujuan hidup kita berbeza

Namun, halanya sama

Kita harus bermanfaat

Kita harus berbakti

Aku kepada manusia

Ingin ku tanyakan kepada kau

Kau kepada siapa ?

*****

Aku meja

Kau manusia

Aku sudah rela

Rela digunakan untuk sepanjang masa

Rela yang  aku anggap sebagai sedeqah

Kau

Adakah kau sudah rela ?

Rela dengan segalanya

Rela yang juga harus kau anggap sedeqah

****

Aku juga punya perasaan

Seperti golongan manusia

Manusia yang berperasaan

Aku juga sedih

Aku juga gembira

Tetapi perasaan aku tidak seperti kamu

Jika sedih, bisa menitiskan air mata

Jika gembira, bisa untuk tersenyum dan ketawa

Kerana itu

Kau harus menggunakan perasaan

Mengikut keadaan

Jangan kau ikutkan perasaan

Jangan pula kau tinggalkan perasaan

Kau memerlukan perasaan

Sebagai bukti fitrah manusia.

****

Aku dan meja itu

Meja itu masih lapang

Mengapa kepala aku seakan sempit

Dihimpit  pelbagai soalan

Adakah meja itu telah bertanyakan sesuatu ?

*****

Aku dan meja itu

Di satu sudut

Aku memerhatikan seorang tua

Seorang tua yang juga bersama mejanya

Seorang tua yang  tersenyum gembira

Kemudian

Senyumnya meleret sambil memandangku

Aku yang masih terpana

Terkejut

Seolah baru pulang dari alam baru

Alam yang menyedarkan

Alam yang menginsafkan

Alam misteri yang menemani tidurku tadi.

*****

Aku dan meja itu

Aku tetap aku

Meja itu tetap meja

Mungkin esok aku bersamanya lagi

Mungkin tidak

Aku akan kembali

Menjadi manusia yang baru

Manusia yang  ada jawapan

Jawapan persoalan alam misteri.

****

Aku dan meja itu

Kami teman

Kami sahabat

Ada pertemuan

Ada  perpisahan

Dan kini,

Aku meninggalkan kau

Kau yang bernama meja

Kau jangan terlalu berharap padaku

Kerana bergantung harap pada manusia

Hanya mengundang kecewa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s