saat pena terangkat

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.

Apa khabar iman hari ini ?

***************************

Dunia penulisan tidak seindah dunia praktikal yang kita alami.

Dunia penulisan medium untuk kita berkongsi dan menyampaikan.

Apa yang kita rasa, dan kita alami, hanya kita yang tahu.

Dan apa  jua kita sampaikan kepada pembaca, ada yang menerima, ada yang tidak, maklumlah manusia ini pelbagai dan mampu berfikir. Mereka bebas menyatakan pendapat masing-masing.

Tetapi mengapa kita teruskan jua penulisan ini ?

Dan terkadang saya juga rasa pelik mengapa saya  teruskan juga penulisan sedangkan blog-blog dakwah dan tarbiyyah tumbuh melata bagai cendawan yang tumbuh selepas hujan.

Ada yang lebih hebat penulisannya dari saya.

Ada blogger yang ratusan ribu pembaca dan pengikutnya.

**************************

Saat pena terangkat untuk menulis,

Ku merenung dan berfikir ,

Apa yang akan terjadi pada semua penulisanku satu ketika nanti,

Di ketika mana,

Manusia mula mencari cahaya untuk menerangi kegelapan jiwa,

Di ketika mana,

Matahari dan langit jatuh menimpa bumi.

Saat pena ini terangkat,

Bukan tanda mulutku membisu,

Bukan tanda anggotaku kaku,

Tetapi ianya satu tanda,

Tanda aku ingin berjuang dalam penyucian hati manusia,

Dalam apa jua cara.

Saat pena ini terangkat,

Lontaran idea dan ilmu yang diluahkan,

Disaksikan dan menjadi saksi satu ketika nanti.

Saat pena ini terangkat,

Segalanya dikira,

Keikhlasan ku untuk menulis,

Tujuanku menulis,

Dan apa yang tertulis.

*****************************

Ya Allah, demi pena yang ku angkat untuk menulis dalam laman penulisan ku ini, ku harapkan mampu menjadi penyumbang pahalaku di akhirat kelak.

Ya Allah, demi pena yang ku angkat untuk menulis ini, ku harapkan Kau bukakan pintu-pintu hati mereka yang membacanya, biarpun penulisanku inilah tidaklah seberapa.

Ya Allah, demi pena yang ku angkat untuk menulis ini, ku harapkan Kau berikanlah keyakinan dan ketetapan untuk terus berjuang dalam medan ini. Malah, kau berikanlah tenaga yang sebanyak-banyaknya untuk sentiasa berdiri dalam saff  ini !

Ya Allah, demi pena yang ku angkat untuk menulis ini, ku harapkan Kau berkatilah usahaku dan usaha penulis-penulis lain yang menulis demi agama-Mu !

*************************

Nuun. Demi pena dan apa yang mereka tulis. (68 : 1 )

Allah telah bersumpah dengan pena dan apa yang ditulis, menunjukkan betapa Allah mengangkat tinggi darjat penulisan.

Dan selepas ini, kepada semua, agar anda sentiasa mentajdid niat atas segala apa yang telah anda tuliskan kerana Allah yang menjadi saksinya dan Malaikat yang mencatat tentang usaha yang telah anda curahkan ini.

Dan di sini, saya ingin menyeru kepada penulis, teruskan menulis, jangan putus asa, sekalipun hanya dua atau tiga orang sahaja yang membacanya setiap hari.

Teruskan menulis untuk kebaikan. Teruskan menulis untuk memberikan penyucian kepada manusia. Teruskan menulis untuk membuka mata-mata hati manusia.

sekian,

mylittlepencil
~grafit pensel ini akan terus menggoncang dunia, dan ia akan terus mencanang dunia tarbiyyah-Nya~ 

p/s : terkesan gara-gara mentadabbur surah Al-Qalam dalam usrah….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s