untuk adik

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.

Pastinya keadaan diri saya kini merindui untuk kembali ke bumi sana. Ramai rakan sudah pulang ke sana untuk menyambung kembali pengajian, tetapi saya perlu menangguhnya dahulu buat sementara waktu.

******************************

Seseorang yang saya kenali meminta saya untuk menulis satu entri khas untuknya. Dan dia meminta supaya saya tidak menyebut namanya.

(Budak kecik, jangan risau, akak tak sebut nama awak ye :P)

Teringat di awal perkenalan kami dahulu. Dia menambah saya sebagai rakannya di dalam YM (Yahoo Mesengger). Dan saya bertanya kepada dia,

“ Mane dapat ID akak ni ? ”

“ Entahlah kak.”

“ Awak sekolah mane ye ? ”

Dia merupakan salah seorang pelajar di tempat ayah saya mengajar. Maksud saya, bekas sekolah ayah.

Pastinya dia lebih muda dari saya. Dia lebih faham tentang Islam dari saya sewaktu saya berumur seusia dengannya.

Teringat kalau di sekolah dahulu, nama sahaja budak sekolah agama, tetapi apa yang hanya saya faham adalah Islam hanya menuntut umatnya untuk selalu melakukan kebaikan. Sebab itulah sewaktu di sekolah dahulu, saya ikut sahaja semua aktiviti yang dianjurkan.

Kalau ada bacaan Ma’thurat, pergi awal.

Kalau ada bacaan Yaasin, saya sangat bersemangat.

Kalau ada tazkirah, tangan mesti laju mencatat.

Dan kini, alhamdulillah. Saya lebih faham tentang apa itu Islam yang sebenarnya setelah mendapat pencerahan hati dari tarbiyyah ini.

(eh, ni cerita saya, sepatutnya cerita tentang budak ni)

************************

Pada saya, budak kecil yang saya kenal ini, dia seorang yang sangat matang dalam pemikirannya. Dia seorang yang sangat mudah untuk dilentur hatinya, mungkin kerana faktornya usia yang masih muda dan dia tidak lagi terdedah kepada alam luar, selain alam persekolahan yang dia alami sekarang. Bagaimanapun, saya sukakan hatinya yang bersih itu. Dan biarlah ia bersih sentiasa dalam pemeliharaan Allah Taala, insyaAllah.

Dia suka mengadu pada saya tentang masalah yang dia hadapi. Tentang alam persekolahannya. Tentang rakan-rakannya. Dia mengadu dia selalu diejek oleh pelajar-pelajar lelaki.

Jangan risau, akak juga kerap diejek oleh rakan-rakan di sekolah. Dan kenangan itu tidak mungkin mudah untuk dilupakan bukan ?

( Anda bagaimana ? )

Jangan risau budak kecil, akak faham.

Untuk sayangku budak kecil,

Manusia ini tidak sempurna. Hanya Allah Yang Maha Sempurna. Kita diejek mungkin kerana kelemehan kita yang nampak pada mata kasar orang lain. Biarlah mereka memandang fizikalmu atau apa jua rupa luaranmu, percayalah, dan yakinlah, Allah hanya memandang hatimu yang cantik itu.

Subhanallah. Allah itu sangat-sangat adil dan mulia.

Jadilah seorang manusia yang pemaaf. Biarkanlah mereka mengejekmu. Kamu tidak akan hancur kerana ejekan mereka. Malah, mereka yang mendapat kepenatan semata. Kamu tetaplah bersabar dan bersabar.

*************************

Apa lagi yang saya mahu ceritakan tentang dia ?

Tidak terlalu banyak cerita yang boleh saya ceritakan disebabkan beberapa faktor :

1)      Jarak kami yang jauh dan kami berdua sibuk. Dia pelajar di sekolah dan saya juga seorang pelajar di universiti.

2)      Tidak banyak yang saya taaruf dengan dia-salah saya (hoho, bukankah seorang daie itu perlu hebat dalam taarufnya ? )

3)      Dia jarang online. (hehe, akak kerap sangat online)

*****************************

Namun disini saya ingin mengukirkan beberapa nasihat kepadanya, tulus dari hati seorang kakak kepada seorang adik.

Wahai adikku sayang,

Kita sama. Kita berdua dilahirkan sebagai kaum perempuan di dunia ini. Oleh itu, ingin sekali ku  serukan  kepadamu, jadilah mukminah yang solehah. Jadilah mukminah yang benar-benar ikhlas untuk mengenali-Nya dan risalah yang telah disampaikan oleh Rasulullah. S.A.W. Ditangan kitalah terletaknya kuasa yang dikatakan boleh menggoncang dunia. Maka, jadilah seorang mukminah yang tidak akan gentar dalam memperjuangkan dakwah ini !

Darjat kita yang telah diangkat tinggi apabila datangnya Rasulullah menyampaikan seruan Islam ke muka bumi ini, tiada sianya. Kita telah mendapat tempat yang mulia. Janganlah kau sekali-kali cuba merobek kemuliaan yang telah diberi itu. Jangan kau jualkan maruah dan harga diri kepada yang tidak berhak dan kepada apa jua jalan yang tidak sepatutnya. Aku lebih rela andai kau jual diri, tenaga, harta malah nyawa kepada Islam ini kerana kita perlukan srikandi-srikandi yang berdiri teguh dalam medan perjuangan ini !

Ada bezanya antara kau dan wanita-wanita bebas yang lain diluar sana. Kau adalah mukminah !

Maka, keredhaan Allah menjadi keutamaan diri kau dalam apa jua  yang kau kerjakan. Jangan kau leka dengan dunia yang sementara ini. Jangan kau sibuk mengeluh tentang itu dan ini tentang apa yang Islam benarkan dan tidak membenarkan.

Percayalah, jika kau sama dengan wanita-wanita bebas diluar sana, maka hilanglah taraf  mukminah !

Wahai adikku sayang,

Banyak lagi yang perlu kau tempuh didunia ini. Alam luar sana lebih mencabar dengan dugaan dan cabaran yang tidak pernah putus datang kepada kau nanti. Oleh itu, kuatkan hati. Jadi seorang muslimah mukminah yang cekal.  Berjaga-jagalah terhadap apa jua perangkap yang telah dipasang oleh musuh kita yang utama, syaitan dan seangkatan dengannya. Jadikanlah Allah yang sentiasa berada disampingmu.

hasil nukilan kakakmu, mylittlepencil

p/s : banyak lagi akak nak pesan, tapi entri ni dah panjang sgt. Kite YM nt, akak pesan byk2.

p/s : akak rindu pada awak.

2 thoughts on “untuk adik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s