A & N

Bismillah.

Salam dakwah buat semua.

Moga  Allah memberikan afwu-Nya buat semua pembaca yang saya hormati.

Dan kesempatan untuk kita bertaubat adalah tanda kasih sayang Allah.

************************

Pertarungan hebat yang paling hebat pernah saya lihat adalah antara akal dan nafsu. Akal diberikan kepada ummat manusia oleh-Nya untuk kita bisa memilih antara yang haq dan yang batil.

Namun, nafsu juga diberikan oleh Allah kepada sekalian hamba-Nya. Mengapa ?

Jika tiada nafsu, maka tiadalah perkahwinan.

Jika tiada nafsu, maka berpuasalah kita setiap hari.

Jika tiada nafsu, maka rosaklah fitrah seorang hamba bukan ?

Akal kata itu, nafsu kata ini.

Bercanggah setiap masa terutama saat kita memilih antara dua perkara.

Dalam sebuah hadis Riwayat Muslim, Allah ada menerangkan bagaimana Dia mencipta kedua perkara ini dan berfirman kepada mereka.

Firman Allah S.W.T : ” Wahai akal ! Mengadaplah engkau “. Maka, akal pun mengadap ke depan Allah S.W.T yang kemudian berfirman : ” Wahai akal ! Siapakah Aku dan siapa pula engkau ? “

Lalu akal berkata : ” Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang dhoif dan lemah. “

Lantas Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : ” Wahai akal ! Tidak Ku-Ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau. “

Setelah itu, Allah S.W.T menciptakan nafsu dan berfirman kepadanya yang bermaksud : ” Wahai nafsu, mengadaplah kamu.”

Nafsu tidak menjawab, sebaliknya mendiamkan diri. Kemudian Allah berfirman lagi yang bermaksud : ” Siapakah engkau dan siapakah Aku ? “

Lalu nafsu berkata : ” Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau.”

Dan kerana jawapannya itu, Allah  S.W.T mencampakkan nafsu ke dalam neraka Jahiim dan mengeluarkan selepas 100 tahun diseksa lalu Allah berfirman : ” Siapakah engkau dan siapakah Aku ? “

Dijawab oleh nafsu, ” Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau’. Lalu Allah S.W.T menyeksa nafsu dalam neraka Juu’ (lapar) selama 100 tahun tanpa makanan dan minuman. Setelah dikeluarkan, Allah S.W.T berfirman : ” Siapakah engkau dan siapakah Aku ? “

Akhirnya nafsu mengaku dengan berkata : ” Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah Tuhanku.”

Beginilah akal dan beginilah nafsu. Jika kita terlalu melayani nafsu diri sendiri, kelak kita juga menjadi seperti nafsu, dilemparkan ke dalam neraka begitu sahaja, na’udzubillah.

Ingatlah, nafsu akan terus menerus kita hanyut dari jalan yang benar. Dan kerana nafsulah, hati kita akan menjadi terus kotor sehingga satu hari nanti hati kita tidak dapat melihat apa jua sinaran kebenaran dari-Nya.

Kita yang memandu nafsu, bukan nafsu yang memandu kita.

Kita yang menguasai nafsu, bukan nafsu yang menguasai kita.

The power it’s in your hand ! (pinjam moto celcom)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s