Gen-Q yang unik

Bismillah.

Salam dakwah.

Semoga umur anda akan kekal panjang supaya anda sempat untuk bertaubat kepada-Nya.

*****************************

Hari ini saya ada baca sebuah buku karangan seorang daie yang sangat hebat dalam penulisannya. Dia pandai berkarya, pandai main kata-kata. Alhamdulillah bakatnya itu digunakan untuk kebaikan dalam jalan dakwah ini.

Tajuk buku tersebut adalah Petunjuk Sepanjang Jalan @ Ma’alim Fit Tariq.

Karangan Syed Qutb, salah seorang ahli Ikhwanul Muslimin. Berasal dari Asyut, Mesir.

Ada beberapa perkara penting yang saya ingin berkongsi dengan para pembaca menerusi pembacaan saya sepanjang hari ini. Tidaklah habis kesemuanya, namun walaupun sedikit, saya kira penting untuk menyampaikannya.

Di bawah tajuk subtopik : Jilun Quraani Faridun ( Generasi Al-Quran Yang Unik)

1)       Al-Quran datang bukan sebagai buku penglipurlara, bukan sebagai buku sastera, bukan sebagai buku kesenian atau sejarah semata, tapi ia datang untuk dijadikan panduan hidup, panduan Ilahi yang tulen, malah Allah sendiri yang telah mengangkat darjat Al-Quran sebagai pemisah antara yang haq dan batil.

 

2)      Dasar Al-Quran adalah dasar untuk melaksanakan terus, dan inilah faktor utama kejayaan generasi pertama dahulu ( para sahabat yang ditarbiyyah oleh Rasulullah sendiri).

 

 

3)      Seseorang yang menganut agama Islam itu sebenarnya telah melucutkan dari dirinya segala sesuatu dari zaman lampaunya di alam jahiliyyah.

 

4)      Jika dia tertarik kembali ke arah jahiliyyahnya, maka dia hendaklah merasa bersalah dan berdosa, dan di dalam lubuk hatinya, dia merasakan dia perlu membersihkan hatinya semula.

 

 

5)      Lainnya Islam dan jahiliyyah itu ibarat dua persimpangan yang berbeza, jika kita ingin meneruskan langkah, pastikan langkah tersebut langkah yang bebas merdeka dari segala tekanan jahiliyyah dan segala nilai yang telah menjadi kebiasaannya.

 

6)      Proses pembebasan perlu dimulakan dari peringkat awal, sejak kanak-kanak lagi, bebaskan mereka dari sebarang pengaruh jahiliyyah yang selalu meracuni kita sekarang.

 

 

7)      Tugas utama kita adalah mengubah realiti masyarakat dan cabut realiti jahiliyyah itu dari akar umbinya.

8)      Seandainya kita cuba berjalan seiring dengan jahiliyyah biarpun selangkah jua nescaya kita kehilangan pedoman dan kita akann meraba dalam kesesatan.

 

 

 

Madinatul Hujjaj, Tabung haji Malaysia,

Jeddah, Arab Saudi,

8 Feb 2011, 12 : 14 pagi

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s