AF

Bismillah.

Salam dakwah.

Semoga anda tidak bersangka buruk kepada sesiapa pada hari ini.

**************************

Di sebalik kekalutan semua pelajar Malaysia dievakuasikan ke Jeddah ini, saya teringatkan seorang budak yang akan meninggalkan kami semua. Dia akan pulang ke Malaysia hari ini, 7 Feb. Tiada langsung kesempatan untuk kami berjumpa. Minta maaf sayang, kerana tidak dapat merancang majlis wida’ untuk kamu.

Saya akui memang saya merinduinya sangat. Dan pastinya semua akhawat akan terasa kehilangannya.

Dialah yang membuat saya tertawa ketika saya berduka.

Dialah penyejuk hati saya ketika saya marah.

Dialah yang menyedeqahkan telinganya kepada saya ketika saya ingin bercerita.

 

Dia seorang yang sangat istimewa. Kreatif, pandai menulis khat, sangat jaga kebersihan dan pandai masak benda-benda yang pelik ( saya tak pandai sangat masak, sebab tu semua benda yang susah untuk masak, saya akan labelkan benda tu  pelik). Dia suka buat benda-benda pelik. Suka buat kad-kad cantik, main badminton walaupun sejarah Mesir menunjukkan tiada rakyat mereka yang main badminton secara terbuka.

Kami mula berkenalan ketika berjumpa di sebuah program anjuran akhawat. Katanya dia hanya memandang saya dari jauh. Memang muka saya masam pada hari tersebut, tidak larat nak bercakap sebab saya demam. Jadi, dia takut untuk tegur.

Bila saya ditakdirkan berpindah ke rumahnya, baru dia tahu kenal diri saya yang sebenarnya.

Kami sama. Kami suka senyum dan ketawa sama-sama. Kami juga suka jalan-jalan. Kalau pergi mana-mana, biasanya saya ajak dia. Dia pun akan ajak saya, tidak kiralah pameran, pusat membeli-belah atau kemana sahaja.

Pernah satu ketika, kami pergi sebuah pameran khat. Bila pergi, tutup rupanya. Mujur seorang pakcik yang menjaga pameran tersebut membenarkan juga kami masuk. Rasa macam VVIP. Pameran terbuka ini hanya untuk kami sahaja !

******************************

Untuk kamu wahai AF,

Aku tahu aku bukan rakan yang terbaik untuk dirimu. Tidak dapat menemanimu setiap masa. Namun aku mahu kau tahu kaulah sahabat terbaik yang aku ada. Maafkan diriku kerana aku tidak dapat menjalankan tugas sebagai rakan yang terbaik.

Aku tahu aku bukan ukhti yang terbaik dalam buah ukhuwah kita yang telah kita tanam bersama. Andai kau merasa kepalsuan di sebalik ukhuwwah kita, maafkan aku. Tidak terlintas langsung dalam hati aku untuk memalsukannya. Namun aku tahu, kau ukhti yang sangat baik kepada aku dan kami semua.

Aku tahu aku bukanlah seorang kakak yang baik, yang boleh kau contohi. Ketika aku melakukan kesalahan yang tidak sepatutnya aku lakukan, janganlah kau ikut. Malah, kau tegurlah aku, nasihatilah aku, jika aku degil, kau marahlah aku. Umur tidak perlu menjadi batas kepada segalanya. Terkadang aku terasa malu dengan dirimu, walaupun banyak pengalaman hidup di atas muka bumi ini, tetapi aku lebih banyak dosa darimu.

************************************

Wahai AF, kau ingatlah pesanan ku ini.

Kau adalah seorang perempuan. Jagalh dirimu dan jagalah Allah, kelak Allah akan menjaga kau. Jagalah hati kau. Hati seorang perempuan yang dikatakan lembut, bukan bererti dia mudah terpujuk dengan mainan kata seorang lelaki. Tetapi lembutnya hati seorang perempuan adalah dia mudah menangis bila tersedar segala dosa yang telah dilakukannya. Lembutnya hati seorang perempuan adalah apabila dia mudah tersentuh dengan ayat-ayat Allah. Lembutnya hati seorang perempuan adalah apabila jiwanya mudah tersentuh melihatkan orang yang kurang bernasib baik seperti dirinya.

 

Kau adalah sebutir permata dalam hati ibu dan ayahmu. Oleh itu, kau perlulah berterusan membalas jasa mereka. Jangan kau asyik sibuk meminta itu dan ini dari mereka, malah sekarang kau yang patut memberikan segalanya kepada mereka. Berikan kasih sayangmu, kejayaanmu dan yang paling penting adalah doamu untuk kebahagiaan mereka berdua. Jangan kau sekali-sekali terlepas tanggungjawab tugasmu sebagai seorang anak. Jalankanlah walaupun kau penat atau sudah bosan dengannya !

 

Kau adalah seorang daieyah mengikut arus tarbiyyah ini. Kau telah memulakannya sejak kecil lagi. Kau terlebih dahulu mengenalnya daripada aku. Bersyukurlah dan berdoalah. Berdoalah agar Allah mengistiqamahkan hati kau di dalamnya. Kerana kita sedia maklum, siapa yang berada dalam jalan ini ibarat dia memegang bara api dan berjalan di atas duri semalu. Berdoa juga Allah selalu sayang padamu dan memberikan hidayah kepadamu sepanjang hidup ini. Berdoalah juga Allah memegang hati kita semua yang bersatu kerana-Nya sampai bila-bila.

 

Paling penting, kau adalah hamba-Nya. Dia sangat sayang kepadamu. Dia rindukan tangisanmu. Dia rindukan rintihan taubat darimu. Dia rindukan sujudmu pada tengah malam. Maka, kau satukanlah hatimu dengan kasih sayang-Nya. Kelak, kebahagiaannya hanya kau sahaja yang boleh merasainya. Jadilah hamba yang sebenar-benar hamba kepada-Nya. Jadilah abid yang benar-benar beribadah kepada-Nya. Jadilah khalifah yang benar-benar menjalankan tugasnya di atas muka bumi ini.

 

Akan ku abdikan memori kita bersama dalam tasbih cinta kita dan aku mahu kita meratibnya kerana-Nya.

Jangan kau lupakan kami semua. Rindu-rindulah kami semua yang berada di sini.

 

 

Madinatul Hujjaj, Tabung Haji Malaysia

Jeddah, Arab Saudi

7 Feb 2011, 9.06 pagi

 

 

4 thoughts on “AF

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s