tali penyelamat 2

Bismillah.

Salam dakwah. Salam ukhuwwah.

Semoga hari ini anda sihat dan kuat untuk beribadah kepada-Nya.

*********************************

Tali penyelamat.

Saya telah ceritakan tentang buku ini pada entri yang lepas.

Semalam, seorang ukhti menyambung lagi perjalanan kami dalam menuju jalan untuk menyelamatkan kami semua dari bahang api neraka. Untuk lebih memahami erti perjalanan dakwah yang sedang kami lalui ini.

Semua muslim dan mukmin mempunyai hadaf yang sama dalam tujuan hidup mereka. Mahukan redha Allah, mahu menjadi penghuni syurga dan mahu terselamat dari api neraka.

Dan ini semua menjadi asbab untuk kita mendapat a’fwu dan maghfirah dari-Nya. Namun begitu, apakah kita telah mengetahui jalan yang sebenarnya untuk kita menjauhi api neraka ?

Meskipun kebanyakannya telah mengetahui jalan ini, namun mereka terkadang terhenti di tengah jalan, malah lebih menyayat hati, tidak lagi mampu untuk meneruskannya lagi.

Hanya sekadar tahu, tidak cukup untuk kita mencapai hadaf kita. Peka terhadap segala mihnah yang datang, dan mendapat pertolongan Allah sebelum meneruskan perjalanan yang panjang ini merupakan antara cara untuk lebih istimrar dan menyempurnakan perjalanan ini.

Ini jalan ke arah kebenaran, jalan menuju hidayah-Nya, jalan yang mustaqim. Namun dalam perjalanan ini, pada permulaannya ramai orang yang menyertai, tetapi pada akhirnya, bilangan yang didapati hanya boleh dibilang jari.

Mungkin sewaktu berlari ke arah jalan ini, ada yang disekat kejahilan lama, ada yang tergoda dek nafsu sendiri, atau yang sengaja berhenti kerana merasakan jalan ini terlalu sukar, atau ada yang terlalu terhibur melihat nikmat dunia.

***************************************

 

Larian yang kita lakukan di atas jalan yang kita pilih ini, mesti kita teruskan meskipun nyawa dan harta kita habis kita gadaikan.

Larian ini mesti kita teruskan kerana kita tahu selagi hadaf tidak tercapai, tidak mungkin kita akan dapat mencium bau syurganya, apatah lagi memasukinya.

Larian ini bukan berganti-ganti, kita tidak boleh menyerahkannya kepada orang lain begitu sahaja selagi kudrat masih ada dalam diri dan selagi amanat belum terpatri.

Larian ini bukan singkat, malah jauh lagi, setinggi langit jauhnya, seluas alam panjangnya.

Larian ini bukan sekejap, lamanya larian ini sepanjang nyawa yang berada dalam diri. Selagi nyawa tidak lagi utusan Allah Malaikat Izrail mencabutnya, selagi itu akan kita harungi jalan ini. Malah, hembusan nafas terakhir mahu ku hembuskan pada jalan ini !

 

Ada satu ungkapan syair arab yang sangat puitis bahasanya :

Wahai jiwa, telah datang seruan kepadamu,

Seruan ini adalah seruan kebenaran, yang diseru kepadamu,

Berapa banyak telah seruan yang sampai kepadamu, tetapi kau menolak,

Malah, kau sahut seruan kejahilan ketika seruan kebenaran sampai kepadamu.

 

Credit to : Dr. Magdy Alhelaly ( minta para pembaca sedeqahkan Al-Fatihah kepadanya)

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s