kucing

Bismillah.

Salam dakwah.

Semoga hati pembaca jernih dibasuh khusyuk dalam solat hari ini.

InsyaAllah.

**********************************

Sewaktu dalam perjalanan menuju ke kelas arab, ternampak seekor kucing yang statik sahaja di tempatnya. Pelik dan aneh. Tidak pernah saya nampak kucing yang terdiam sebegini rupa bak sebuah arca rekaan manusia.

Saya tanya kepada seorang ukhti,

“ Eh, kucing tu dah mati ke belum ? ”

“ Hmm…entah. Cube tengok.”

“ Saya try cuit jap ek. ”

Saya menuju ke arah kucing yang tidak bergerak tadi itu. Saya cuit ia dan ia bergerak !

Ia masih hidup !

Tapi ia berada dalam kesakitan yang teramat sangat. Kakinya tidak larat langsung untuk mengatur sebarang langkah. Malah, pada penglihatan saya, pancainderanya sudah tidak berfungsi, hanya kekekan suara yang terdengar. Matanya, hidungnya dan mulutnya tidak berfungsi seperti biasa.

Sayu saya melihat keadaannya. Saya mahu menolongnya.

Tapi melihatkan jam, sudah lewat untuk menghadiri peperiksaan di kelas arab.

“ Aku terpaksa tinggalkan ko la. Nanti dah habis exam, aku datang balik.” bisik saya dalam hati.

Saya usap kucing tersebut dan terus ke kelas arab.

Sewaktu peperiksaan, hati jadi tidak tenteram. Bercampur pula dengan soalan yang agak susah dan banyak !

“ Kucing cmane lah ko kat sana. Mesti kau lapar kan.” Ngomelan saya sendirian. Dan saya teruskan menjawab soalan-soalan yang masih kosong tempatnya.

Habis sahaja peperiksaan, saya dan ukhti terus ke kedai makanan untuk membeli makanan buat santapan kucing tersebut. Dan ukhti saya menawarkan diri untuk membelikan susu buat kucing tersebut.

“ Ana belikan susulah ye.”

“ Okai.” Jawab saya dengan nada kerisauan.

Dapat sahaja makanan yang ditempah ( wah, makanan kucing pun bertempah ! ), saya terus menuju ke tempat kucing tadi duduk berdiam diri. Saya lihat ianya masih berada di situ. Ia masih merengek. Saya ambil air kotak susu strawberi daripada tangan ukhti, saya cucukkan straw untuk membuka lubangnya, dan saya suapkan kepada mulut kucing tersebut.

Ia menolak pemberian saya. Bukan kerana susunya tidak sedap, tetapi mungkin ianya sudah tidak berselera untuk makan atau minum sambil menunggu waktu pemergiannya yang terakhir.

“ Eh kucing, kau makanlah. Nanti aku risau nanti. Minum pun kau tak nak. Jangan la gini.”

Saya terus berusaha, sambil menoleh keadaan sekeliling untuk melihat mana-mana klinik haiwan yang ada.

Tiada !

Pergi farmasi biasa bukannya ada ubat untuk haiwan, malah kalau ada pun, tidak tahu untuk memberi nama ubat yang tertentu untuk mengubat kucing tersebut.

Kucing oh kucing.

Ya Allah, aku meminta ampun kepada-Mu andai kata kami tidak melaksanakan tanggungjawab kami dengan baiknya.

Ya Allah, aku memohon agar Kau selamatkanlah kucing tersebut. Jika ajal adalah yang terbaik baginya, maka Kau matikanlah ia dalam keadaan yang senang dan tenang.

************************************

Terkenang seorang sahabat Rasulullah yang popular akan keprihatinannya yang amat sangat kepada kucing sehingga dia digelar Abu Hurairah.

Abu Hurairah, saya tidak mampu untuk menjadi sepertimana engkau yang juga memberi kasih sayang kepada binatang selain dari manusia.

Abu Hurairah, teladan yang kau tunjukkan menunjukkan bahawa, seorang daie itu sepatutnya menjadi seorang yang prihatin dengan keadaan sekeliling.

Abu Hurairah, aku pasti engkau akan menangis kesedihan melihat tingkahlaku diriku ini.

Maaf.

Ini bukan entri atas dasar sukakan kucing.

Tetapi betapa pentingnya kita sebagai manusia ini untuk menjadi prihatin !

Prihatin akan keadaan yang memerlukan kita prihatin kepadanya.

Prihatin kepada keadaan ummah apatah lagi !

Rasa prihatin yang membuatkan kita ingin menyelamat dan membantu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s