ku hulur,kau sambut

Ternyata sudah lama , memang begini keadaannya,

Ku hulur apa  yang ku ada , kau sambut apa yang di depan mata,

Memang begini fitrah asalnya,

Yang menyambut menerima apa yang dihulurkan kepadanya,

Ku hulur apa yang ku ada,

Ternyata si penghulur tidak tahu yang diperdagangkan menarik atau tidak,

Tetapi yang pasti apa yang dihulurkan adalah benar-benar belaka.

Kau menyambut apa yang ku hulur,

Tanda kau terima, tanda kau selesa,

Tetapi ada masa kau tidak menyambut,

Aku tidak pasti apakah tandanya,

Sama ada kau tidak suka,

Atau si penghulur yang berdusta.

Dan aku akan teruskan menghulur,

Kepada mereka-mereka yang berada di sekelilingku,

Malah, aku tidak akan pernah bosan dan jemu,

Malah, aku sudah melontarkannya jauh-jauh dari sisiku.

Aku akui, terkadang penat selalu menghulur,

Tidak ada yang mahu menerima,

Tetapi ini memang rencah perjalanan ini,

Ada yang tidak suka, malah diherdik ditambah  duka.

Ku hulurkan tangan penyelamat bahtera,

Kerana kamu sudah tenggelam ke dasar lautan dalam,

Di bawah sana gelap-gelita, penuh dengan kacau-bilaunya,

Mari, mari, mari, kau ikutlah bahtera ku.

Kau sambutlah !Kau sambutlah ! Kau sambutlah !

Aku bukan memaksa,

Tetapi ini hakikatnya,

Kau mesti menerima,

Kau wajib menerima,

Kerana ini adalah huluran tangan azimat dari Tuhan Yang Maha Esa.

 

 

 

 

 

2 thoughts on “ku hulur,kau sambut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s