tadharru’

Pagi tadi, selepas subuh, dapat satu ilmu baru yang sangat terasa dalam hati. Duduk-duduk di ruang tamu untuk mendapat input di pagi hari. Ada pakar motivasi berkata, kalau mood pagi tu dah bagus, insyaALLAH, sepanjang hari kita akan rasa bagus.

 Tentang tadharru’. Maksudnya rasa rendah hati atau pasrah. Terima kasih kepada ukhti yang mengingatkan kami semua :)

Rasa rendah hati tak sewajarnya pernah lari dari hati seorang hamba. Kerana dengan rasa rendah hatilah kita akan lebih menyedari hakikat diri.

Dengan rasa rendah diri atau kepasrahanlah, kita akan lebih mengetahui kita ini tiada apa di dunia ini. Segala milik kita adalah milik DIA.

 

Dengan rasa rendah hati, akan membuat kita berbalik kepada-Nya dalam apa jua perkara yang menimpa diri kita. Terutama apabila berlaku musibah.

” Tidak ada suatu musibah yang menimpa (seseorang), kecuali dengan izin Allah, dan barangsiapa beriman kepada ALLAH, nescaya Allah akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan ALLAH Maha Mengetahui segala sesuatu ” (64:11)

Dan tadharru’ ini perlu ada dalam jiwa setiap mukmin, apatah lagi seorang daie atau daieyah. Ingatlah wahai para penyeru agama ALLAH, kita ini hanya penunjuk cara, pembimbing, jauh sekali  kita yang memberi hidayah kepada orang-orang yang kita seru. Kita ni hanya pemudah cara.

Hati mereka masih lagi milik Allah. Kita yang menyeru sepatutnya lebih tinggi rasa rendah hati kepada kekuasaan Allah Taala. Dia pemilik dan pembolak-balik hati-hati kita.

Minta pada Allah agar membukakan pintu hati kita untuk Islam. Minta pada Allah agar kita sendiri kuat untuk membawa obor agama ini. Minta pada Allah agar kita tidak akan lari dari jalan ini.

Mintalah pada Allah. Minta segala-galanya apa yang mahu anda minta. DIA itu Maha Kaya.

******************************************************************************************************************

Dan jika kita lihat dalam sirah Rasulullah dan para sahabat. Mereka mempunyai rasa tadharru’ yang teramat tinggi. Rasulullah sendiri sewaktu Perang Badar, berdoa sehinggat terjatuh serbannya kerana kerisauan yang teramat sangat. Rasulullah berdoa, ” Kau berikanlah kemenangan kepada kami, jika tidak, Kau tidak akan lagi disembah.

Ya, memang kita tidak sehebat Rasulullah. Imannya jauh lebih tinggi dari kita. Darjatnya jauh lebih mulia dari kita. Baginda sudah dijamin dengan syurga-Nya, kita ?

Masakan kita mampu menjadi seperti Rasulullah.

Rasulullah seorang manusia. Kita juga adalah manusia. Jika kita tak dapat mengikut kesemuanya, tetapi setidak-tidaknya kita berusaha. Berusaha untuk menjadi seperti Baginda. Berusaha sehabis baik. Berusaha semaksimum mungkin.

Dan kita sendiri tahu bahawa untuk mendapatkan syurga Allah bukan mudah bukan ?

p/s : credit to Amru Khalid dalam bukunya yang bertajuk Hatta Yughayyiru Ma Bi Anfusihim. (sila baca untuk mendapat maklumat lanjut)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s