great Syawal 2010

Semalam hari berlalu dengan lancar. Hari Raya yang pertama bersama keluarga setelah dua tahun di perantauan. Alhmdulillah, terima kasih Ya ALLAH. Itu hadiah dari-Mu. Istimewa sangat-sangat.

Dapat solat sunat Aidilfitri. Dapat salam tangan umi dengan abah serta adik-adik. Dapat salam tangan atuk jugak. Dapat makan masakan umi di pagi raya. Dapat ziarah kubur arwah atuk. Dapat ziarah sanak-saudara.

Alhamdulillah….thank you ALLAH, for giving me a great Syawal this time.

———————————————————————————————————————-

Lepas solat sunat Raya, saya pulang ke rumah. Syahdu juga khutbah pagi itu. Terima kasih ustaz, khutbah ustaz menyentuh hati saya.

Bila balik rumah, adegan salam-menyalam antara ahli keluarga. Jujurnya, saya rasa gementar mahu bersalam dengan kedua orang tua. Banyak sangat dosa saya terhadap mereka. Tetapi, saya cuba untuk menyorokkan muka gementar dengan senyum bersahaja depan umi dan abah.

Bila cerita pada umi, saya kata saya malu. Dia hanya berkata,

“hek eleh”

Sudah gementar sebegini depan umi dan abah, bagaimana di hadapan Yang Maha Agung nanti. Sudah terhimpun banyak dosa rasanya. Tidak terkira. Malu dengan ALLAH. Rasa seperti tidak layak untuk masuk syurga-Nya. Tetapi aku tahu, ALLAH masih sayangkan aku. Terima kasih Ya ALLAH kerana membuka hatiku untuk masuk jalan tarbiyyah ini.

——————————————————————————————————————————————-

Berbual-bual dengan sanak-saudara. Mereka lebih banyak bertanya tentang pengalamanku belajar di perantauan dan tentang bidang pengajian yang ku ambil. Mereka memuji, tapi dalam hati aku, aku tahu mereka menaruh harapan kepadaku seperti mana umi dan abahku jua menaruh harapan.

aku cuma berkata, ” doakan saya ye, takut jadi gila pulak nanti”

mereka tersenyum.

———————————————————————————————————————————————

Dan di sini, saya ingin bercerita tentang salah seorang mak saudara saya. Dia sangat baik. Dia sangat faham akan perjuangan Islam. Dia sangat bersemangat. Dan bagi saya, dia sangat istimewa.

Dia kongsi rasa hati dia tentang kehancuran akhlak ummat Islam zaman sekarang. Saya sangat gembira bila dia sendiri yang membuka topik itu. Seronok berbual dengannya. Sebab dia faham Islam dengan baiknya.

Bila cakap dengan umi, saya memuji beliau, umi terus berkata.

“dia berubah sebab dia join usrah”

:)

p/s : sorry, entri panjang.

p/s : dapat lagi duit raya walaupun usia dah tua, sebab pak sedara kata, kamu besar dari segi umur, bukan badan kamu….”kamu sebesar budak darjah enam sekolah pak long”…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s